Perdjoengan Selaloe Berboeah Manis

Setelah sampel skripsi yang tak kunjung kering dan mengingat waktu yang semakin sempit, mungkin saya akan menggunakan cara ngawur seperti yang teman-teman saya lakukan, hair dryerSebenarnya takut juga sih, karena takutnya kenapa-kenapa sama tuh sampel. Tapi saya uda kepepet 🙄 Buntu pula. Semoga keputusan ini tidak menyebabkan sesuatu yang fatal.

Seminggu ini saya libur kuliah. Senin dan Selasa jelas kita semua libur kan ya? Terus Rabu yang cuma kuliah sore pun izin karena Kamis sampai Sabtu saya punya kerjaan di Job Fair-nya UNAIR. Hahaa, nemenin mbak-mbak dari PT.Wijaya Karya (WIKA) yang lucu dan humble. Saya panitia yang ngurusi dan nemenin mereka selama Job Fair berlangsung. Di acara ini saya jadi tau mereka bisa keterima di Wika karena panggilan dari perusahaan langsung tanpa tes atau melamar kerja, ahhh keren >.< Terus dari acara ini juga saya tau gimana standar jobseeker.

Macem-macem sih ceritanya, ada yang belum apa-apa udah tanya dapet gaji berapa dengan kenaikan jabatan berapa lama. Buat kasus ini, para mbak ngomel panjang lebar. “Belum kerja uda tanya gaji! Kalo mind set awal uda duit mah gaji segede apapun juga bakal kurang! Orang kayak gitu tuh bakalnya korupsi!” Hahahaaa, kebetulan mbak-mbak ini dari pusat, kalo Mbak Getsa kental dengan logat Sunda-nya sedangkan Mbak Ina logatnya lebih Jakarte padahal yang punya darah Sunda justru Mbak Ina 😆

Mereka cuma nemenin saya dua hari, sedangkan acaranya tiga hari. Jadilah saya hari terakhir sendirian. Pas hari terakhir ini, ada mas dari Semarang, lulusan UNDIP, jauh-jauh ke Surabaya demi Wika. Sayangnya, pendaftaran uda ditutup di hari kedua, mas-nya kecewa berat. Begitu mas itu pergi, saya WhatsApp Mbak Ina, nyeritain tentang mas itu. Eh sama mbak Ina tuh mas disuruh kirim berkas ke emailnya. Langsung saya lari-lari cari tuh mas. Bantuin dia buat kirim email juga karena dia ga bawa laptop. Begitu uda terkirim, saya balik ke tempat saya. Ngabarin Mbak Ina kalo email uda dikirim tapi ga dapet balesan. Sekitar 15 menit kemudian, saya disuruh ngabarin mas tadi, dia lolos tes tanpa dicek kualifikasinya karena Mbak Ina belum cek email tapi sudah dapat persetujuan dari temennya yang bagian Tes Calon Pegawai. Untungnya saya uda minta no.hape mas itu. Saya telpon aja, terus pas denger beritanya, dia speechless sesaat, disisi lain saya takut telpon tiba-tiba putus akibat pulsa habis, saya uda lama ga cek pulsa soalnya hahahaa 😆 Ending bahagia buat mas itu. Saya juga ikutan seneng. Semoga perjuangan saya juga berbuah semanis buah perjuangan mas itu 🙂

Advertisements

5 thoughts on “Perdjoengan Selaloe Berboeah Manis

  1. Wah, ati2 mbak, cerita pertemuan mbaknya dengan mas-mas yang lagi nyari kerja itu bisa dijadikan ide cerita buat FTV, nanti tiba-tiba mbak Tika jadi terkenal loh 😀

monggoh komentar , tapi yang sopan yah :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s