Cerita Pak Mie

Assalamualaikum πŸ™‚

kali ini saya mau bercerita tentang pertemuan saya dengan pak penjual mie keliling pada suatu malam . tentu pertemuannya bukan karena saya janjian dengan beliau di suatu tempat dengan sengaja , tapi kami bertemu karena saya melakukan transaksi jual beli mie kuah bikinan bapak Β itu tadi . hehe . jadi , pak penjual mie keliling ini mempunyai seorang anak perempuan yang seumuran dengan adek laki-laki saya yang duduk di kelas 3 SMP dan bersekolah di sekolah yang sama pula dengan adek saya . lalu kami pun bercakap-cakap .

saya(s) : gimana pak hasil try out anaknya kemarin ?

pak mie (pm) : ga tau mbak , urusan ibunya .

s : kok ?

pm : nyerah mbak

s : emmh . .

pm : beberapa hari yang lalu saya di telpon sekolah , katanya dia ga ikut kelas tambahan . ternyata waktu saya cari , dia lagi nge-mall sama teman-temannya .

s : waduh

pm : kemarinnya lagi ibunya kehilangan uang kiriman dari anak saya yang mbarep (anak sulung) Rp.200.000,00 . ternyata dipakai anak saya itu tadi buat beli hape baru soalnya hapenya disita sekolah . kan sekolah disana ga boleh bawa hape mbak .

s : kok bapak tau dipakai buat beli hape ?

pm : iya , waktu saya siap-siap buat jualan , dia pamit ke saya katanya mau keluar sebentar . tapi kayak buru-buru gitu . eh ibunya laporan uangnya hilang . langsung saya ikutin , ternyata dia ke counter hape buat beli hape baru . langsung saya kembalikan hape yang mau dia beli tadi .

s : bapak marahin ?

pm : iya , jawaban anaknya ” salahe hapeku ga mbok jupukno nang guruku . yo tuku mane ae ” (salahnya hapeku ga diambilin di guruku , ya aku beli lagi aja) #sekedar catatan , bahasa jawa yang dipakai anak ini adalah bahasa jawa Β yang sebenarnya digunakan untuk teman sepermainan . jika untuk orang yang lebih tua , bahasa ini termasuk kasar .

s : waduh .

pm : iyo mbak . tak seneni . tak omongi lek ga gelem melu aturanku ga usah nang omahku . ( iya mbak saya marahi . saya bilang kalau ga mau ikut aturan saya ga usah tinggal di rumah saya )

s : wah kalau gitu , bisa-bisa minggat beneran pak . kayaknya dia anaknya nekat .

pm : ancen wes minggat mbak . nang omahe budhene tapi . ( memang sudah minggat mbak , tapi kerumah budhe-nya)

s : ga usah di jemput pak , di coba tahan berapa hari dia

pm : ga mbak , saya biarin aja . mau tahu saya tahan sampai kapan . mau saya masukkan pesantren , tapi ibunya masih ga tega

s : kenapa ga tega ? keburu telat entar tambah parah pak

pm : ga tau mbak , saya teges , ibunya ngelindungi . anak jadi ngelunjak gini

bapak mie akhirnya selesai membuat mie , lalu perbincangan kami harus diakhiri . saya perhatikan saat menceritakan tentang anaknya , mata bapak itu berkaca-kaca . nelangsa mungkin . kasihan juga . tapi saya bisa bantu apa . hanya bisa bantu doa .

urusan mendidik anak itu memang sebuah tanggung jawab yang besar . antara ayah dan ibu harus ada persamaan prinsip , jadi anak ga bingung buat nentuin sikap dalam bertindak . kalau kayak kasus pak mie , bapaknya pengen tegas tapi ibunya melindungi anaknya saat anaknya melakukan kesalahan , hasilnya , anaknya tidak akan takut untuk berbuat kesalahan karena ada ibunya yang melindunginya saat ayah memarahinya . ya , terkesan jahat , tapi itu simpulan saya dari mendengarkan cerita-cerita yang sejenis dengan ini . semoga bisa memetik hikmah agar lebih baik untuk menentukan sikap terutama untuk anak nanti . barakallah buat kita semua πŸ™‚

Advertisements

16 thoughts on “Cerita Pak Mie

  1. kok seolah-olah, pesantren tempat rehabilitasi ya? tempat dimana para orang tua gak bisa nangani anaknya lalu di masukin kepesantren??? maaf saya sdikit agak kurang sepaham dengan itu, pesantren kan tempat menuntut ilmu, bukan bengkel tingkah laku…….. kalo orang tuanya saja gak bisa nanganin anaknya, apalgi orang lain???

    #maaf, kalo pemikiran saya sedikit berbeda

  2. waduuh serba salah emank klo udah kayag gini..
    disisi lain klo dmasukin k pesantren juga kan dy mnjadi bebas malah ngelunjag..
    akhhhhhhhhhhh jadi bingung

  3. Memang inilah kendala dalam mendidik anak, banyak hal saya amati ternyata memang letak “kesalahan” ada di orang tua, yang kurang paham ttg psikologi anaknya… Kadang miris lihatnya, 😦

    Nice share, Semoga jadi pembelajaran, πŸ™‚

    • Iya . Kyak sya bca di blog mas faiz yg komen di postingan sya “maaf bu saya suudzon” ada postingan ttg anak autis yg trnyta kedua ortunya jrang komunikasi dan memilih diam drpda mnylesaikan mslah. Ya ini dampak scra ga lgsg sih, ma ALLAH dikarunia ank yg mmbtuhkn krjasama antar ortu jd ga diem2n lg. Tp dri sni kliatan klo jd ortu itu ga gampang. Tanggung jwbnya besar, sekali. Hemhh.

monggoh komentar , tapi yang sopan yah :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s